Rabu, 20 Julai 2011

Hujan...Menggamit Memori Silam...


Hari ini hujan turun sejak dari petang sehingga saat aku menitipkan nukilan aku pada blog ni...walaupun tidak lebat namun kesejukan yang dirasai agak mencengkam...syuku kehadrat Ilahi setelah panas terik dalam 3 hari yang lepas, Allah menurunkan rahmat pada bumi Taiping..

Sejenak ketika aku memandang ke langit waktu menjamah juadah malam aku...tiba2 aku sebak dan kekadang ketawa sendirian mengenangkan memori waktu hujan dizaman kanak2 aku dahulu...bagaikan imbasan cerita di televisyen lagaknya, aku tersenyum dan sedih sendirian mengenangkan kenangan yang cukup indah satu ketika dahulu...yela budak kampung...zaman hujung 80 an dan awal 90 an dulu..apa la sangat kemajuan yang dapat dinikmati oleh penduduk kampung...hujan adalah rahmat dan hujan juga adalah saat kegembiraan yang amat dinantikan oleh kanak2 kampung waktu itu


Zaman dimana hujan menjadi sahabat yang terlalu akrab dalam kehidupan aku... dari sebuah jendela rumah kampung kayu beratap zink aku melihat hujan jatuh menitik dari cucuran atap. Jatuh ke tanah dan membentuk kolam kecil. 

Bunyi cucuran hujan di atap zink memang memeritkan. Namun alunan itu bagaikan hilang bila sudah selalu mendengarnya dan menjadi satu muzik yang indah di halwa telinga aku. Pada ketika itu rumah juga menjadi sunyi ... opah, abah emak dan adik-adik lebih suka tidur. aku dan abang pula bukan jenis yang suka tidur siang sewaktu kecil akan keluar untuk mandi hujan !!!!! Itulah kenikmatan yang tiada terhingga. namun kebenaran mesti dipinta dari abah dahulu, kalau mood nyer ok dapat lah menikmati titisan hujan itu, namun kalau mood nyer tak berapa baik, jangan la diminta,..takkan dapat kebenaran pun, malahan mungkin marahan dan bebelan yang aku dan abang aku akan perolehi..mak sporting jadi takde masalah nak dapat keizinan....ah mak dari dulu sehingga kini ketenangan dan kelembutan mu amat2 kami sanjungi....


Bila titik-titik hujan itu menyimbah muka terasa segar yang mendingin. Berlari-lari bersama along dan teman2 seperjuangan di dalam hujan benar-benar  menyeronokkan. Tidak pernah timbul perasaan takut akan demam atau selsema.... semuanya berlaku dengan riang dan gembira!!!!!kadang2 waktu kilat dan petir menyambar aku dan along masih boleh berlari berkejaran di tengah halaman yang terbuka tanpa rasa takut...sekarang?dengar dan lihat pancaran bunyi kilat pun aku dah menutup mata dan telinga....


Apabila dapat berlari dan berkejaran segala kesusahan dan kepayahan sebagai anak kampung hilang dari ingatan..kami bermain dengan sepenuh hati malahan kalau tidak dilaung untuk berhenti..sehingga hujan berhenti pun aku dan along serta rakan2 seperjuangan mampu untuk bermain tanpa rasa penat dan lelah...barangkali pada masa itu saat dan waktu begini lah dapat digunakan sepenuhnyer untuk menunjukkan bakat anak kampung yang lasak dan kental....alangkah indah memori tu..


Namun demikian, hujan memberikan satu perasaan yang lain kepada aku apabila tidak keluar bermain hujan. Suasana biasanya jadi muram. Biasanya kami di kampung tidak dibenarkan oleh abah dan emak untuk memasang apa jua alatan elektrik kerana takut disambar kilat... sampai sekarang aku masih memegang kata-kata itu !!!

Biasanya selepas hujan kami akan keluar dari rumah. Suasana yang lembab memberi suatu perasaan yang tebal lagi untuk bermain. Padang bola pula menjadi sasaran kami bermain air takungan hujan. Tidak pernah memikirkan soal kotor walaupun tahu emak dan abah akan membebel apabila pulang ke rumah.... ia bagai satu rutin yang berulang dan terangkum dalam jadual kehidupan.


Pernah juga aku dan along dibalun bertalu-talu oleh abah dengan tali pinggang dan rotan kerana pergi memancing dan bermain rakit di sungai sewaktu hujan lebat dan air sungai melimpah ke tebing..langsung tak rasa takut waktu berseronok di sungai ketika itu... Sakit dan malu di depan teman-teman memang tidak terkira nilainya namun apa yang pasti  aku dan along tidak pernah serik...menangis?tetap menangis....namun perkara itu tetap berulang bila ada peluang....hehe

Kadang-kadang opah dan emak membuat air kopi 'o' panas dan pisang goreng atau cokodok di waktu petang semasa hujan turun. Seronok menikmati hidangan bersama keluarga walaupun hidup dalam kedaifan namun itulah yang membuat aku mudah jatuh sebak mengenang saat-saat itu. Bila masuk waktu senja, hujan mulai berhenti... bunyi katak dan kodok silih berganti memenuhi ruang pendengaran. Ia mendendangkan satu lagu yang indah .... lagu tentang suatu musim yang gembira.



Bila meniti zaman kedewasaan segala kenangan di zaman kanak2 tetap terpahat disanubari.Rumah aku di kampung masih tetap kukuh berdiri, mak dan abah  masih lagi menjadi penghuni tetap di rumah kenangan itu..sebolehnya aku tetap tidak akan mengubah suai rumah itu selagi ia kukuh dan tegak berdiri biar pun dimamah usia..hanya bahagian dapur dan bilik air sahaja yang di tambah agar rumah itu dapat menampung ahli keluarga ku bile berkumpul..


Kadang2 bila pulang ke kampung nyanyian katak juga sudah semakin menghindar.....cengkerik dan riang2 sudah tidak lagi menyanyi riang seperti ketika aku kecil dahulu...Anak - anak kecil dikampung sudah tidak lagi keluar rumah bermain hujan ..... mereka akan dimarahi ibu dan ayah yang lebih suka melihat anaknya duduk di rumah bermain Facabook dan PS2 atau menonton kartun di televisyen yang pelbagai.....

Sesekali bila pulang ke kampung .... bila hujan turun, aku tanpa segan silu turun ke laman rumah bermain hujan  Bukan kebudak-budakan, tetapi membeli semula kenangan-kenangan di masa kecil aku. Setiap kali rintik-rintik hujan itu jatuh ke wajah .... terbayang saat indah itu dan rakan2 seperjuangan yang telah pergi membawa haluan masing2 jauh meninggalkan aku dan kenangan .......aku menjadi seorang yang penyedih !!!! Hujan membuatkan  aku terkenang.



* dalam hati ada taman, malam ni....




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...